Temukan Gaya Pelatih Sepakbola Anda

Apa itu gaya pelatihan?

Gaya pelatihan sepakbola terdiri dari bagaimana Anda melakukan sesuatu, bagaimana Anda berkomunikasi dan karakter seperti apa yang Anda ungkapkan di atas.

Gaya pelatihan menunjukkan …

Bagaimana cara melatih sepakbola remaja, bagaimana seorang pelatih melakukan sesi dan mengelola permainan, berbicara dan memimpin para pemain, mendisiplinkan dan memberikan penghargaan kepada para pemain, dirasakan oleh lingkungannya (pelatih lain, wasit, pemain dan orang tua serta orang lain yang terlibat dalam permainan) dan berapa banyak tanggung jawab diberikan kepada pemain yang memengaruhi seluruh tim.

“Selama pelatihan, pelatih melacak jadwalnya dan memaksa saya untuk melakukan sesuatu yang tidak saya inginkan”. Ini adalah masalah standar bagi banyak anak yang bermain sepak bola. Jadi, bagaimana tepatnya seorang pelatih dapat memberikan pemain apa yang benar-benar mereka inginkan dan apa yang mereka butuhkan (terlepas dari kenyataan bahwa ide-ide ini dapat pergi ke arah yang berbeda)?

Adalah mungkin untuk mengkategorikan bagaimana pelatih mengkomunikasikan informasi mereka dalam tiga gaya pelatihan yang berbeda: otoriter, santai dan kooperatif.

Dengan gaya otoriter, pelatih menunjukkan apa yang akan dilakukan Situs Judi Agen Sbobet Terpercaya , bagaimana melakukannya dan memberikan jawaban untuk masalah apa pun. Gaya kasual dimasukkan ke dalam tindakan ketika pelatih memungkinkan pemain untuk memutuskan apa dan bagaimana melakukannya di lapangan. Dengan gaya kooperatif, pelatih menjelaskan informasi untuk menerima komitmen total dari pemain, menciptakan kondisi untuk memecahkan masalah dan menggunakan pertanyaan yang dipandu sehingga pemain dapat menjadi bagian dari proses penemuan mereka sendiri.

Tercantum di sini adalah semua 3 gaya lebih terinci …

Gaya Otoriter (Diktator) dan karakteristik utamanya:

Pelatih yang berwibawa membuat semua keputusan tanpa kontribusi dari pemain dalam proses pembelajaran. Itu membuat pemain tampil dengan benar, membuat mereka melakukan apa yang diminta. Pemain Anda harus mendengarkan, menyerap, dan melaksanakan perintah mereka. Umpan balik sering diberikan melalui instruksi (misalnya, “Lakukan ini, jangan lakukan ini”)

Pro:

pemain belajar disiplin dan struktur
Pelatih biasanya sangat jelas dan terorganisir secara alami
Pelatih dapat membuat pemain untuk merespons lebih cepat pada awalnya
pelatih dapat membantu pemain yang tidak fokus untuk diingatkan tentang apa yang penting
pelatih mungkin dapat mengurangi waktu manajemen dengan anak-anak kecil, hanya dengan mengatakan apa yang harus dilakukan dan kapan
Cons:

hampir semua pemain hanya melakukan penyesuaian sementara dengan jenis pendekatan ini dan, sebagai akibatnya, merasa tidak berdaya; misalnya, pemain dapat melakukan aktivitas yang diperintahkan oleh pelatih selama sesi, tetapi mereka mungkin tidak memahami (atau bahkan percaya) cukup untuk berlatih atau melakukannya sendiri
itu menyakiti kepercayaan diri dan harga diri pemain jika fokus selalu pada penyerahan; pemain dapat berubah menjadi robot yang hanya mengikuti instruksi dan tidak mengembangkan rasa penyelesaian masalah dan pengambilan keputusan mereka sendiri
sangat mungkin bahwa seorang pelatih akan menjadi negatif ketika menggunakan metode ini; beberapa mungkin mengabaikan fakta bahwa belajar adalah suatu proses dan menjadi marah jika pemain tidak dapat melakukan apa yang diminta
pelatih biasanya memiliki sikap yang tidak menyenangkan dan berpikir bahwa ia harus serius sepanjang waktu atau mungkin pemain tidak merespons
fokus pelatih hanya pada hasil; Akibatnya, pemain tidak selalu meningkat jauh melampaui level pemuda, ketika pengembangan keterampilan dan pengambilan keputusan yang benar terus diabaikan, karena pelatih menuntut agar ia secara taktis mengurangi dirinya secara taktik untuk menang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.