Pemimpin yang Tidak Egois – Beberapa Pemikiran Tentang Bagaimana Bertindak Secara Bertanggung Jawab Saat Berwenang

Pemimpin

Sangat mudah ketika berada dalam posisi otoritas – misalnya sebagai supervisor, manajer, pemimpin, orang tua, atau politisi – untuk merasa bahwa seseorang berhak untuk berperilaku egois. Lagipula, begitulah cara kebanyakan orang, termasuk banyak panutan kita, benar-benar berperilaku. Tentu godaan selalu ada. Setiap langkah kecil yang diambil seseorang dapat dibenarkan dan kemudian dapat diikuti dengan komitmen untuk tidak mengulanginya. Segera Anda menemukan diri Anda mengambil langkah lain dan kemudian lagi. Akhirnya Anda berhenti mengkhawatirkan perlunya pembenaran diri. Anda pasti mendapatkan hak untuk berperilaku sesuka Anda dan dengan cara kebanyakan orang lain berperilaku.

Tampaknya kita telah terjebak dalam kebiasaan, di mana satu-satunya strategi untuk kesuksesan pribadi tampaknya didasarkan pada mendorong semua orang ke tanah. Karena hampir semua orang mengikuti strategi yang sama, menjadi Judi QQ Online sulit untuk melihat alternatif nyata. Terutama karena strategi ini tampaknya mengarah pada kesuksesan. Tapi itu kesuksesan yang hampa. Ini seperti bangunan yang dimakan rayap. Di luar, semua terlihat baik-baik saja, tetapi begitu Anda menyentuhnya, itu mulai berantakan. Semua kekuatan, vitalitas dan kebaikan telah disingkirkan dari dalam. Hanya dibutuhkan sedikit untuk fasad itu sendiri untuk hancur menjadi debu.

Ini adalah risiko yang diambil banyak orang dalam kariernya dengan mengikuti strategi yang egois. Jika dan ketika ada yang salah, mereka tidak memiliki kekuatan atau dukungan yang tersisa – itu semua telah digerogoti oleh tindakan egois mereka di masa lalu. Ada cara lain untuk meraih sukses. Ini tidak mudah. Itu membutuhkan kerja keras, komitmen dan usaha. Tapi itu mengarah pada kesuksesan yang lebih baik, lebih kuat, lebih tahan lama, dan lebih solid. Salah satu yang dapat mengambil kesalahan dan kemunduran yang pasti akan muncul dan membantu Anda menghadapinya.

Itulah nilai dari pendekatan kepemimpinan yang tidak egois. Kepemimpinan Tidak Mementingkan Diri didefinisikan dalam penelitian perintis yang dilakukan oleh Dalton dan Thompson yang mengarah pada model Empat Tahap Kontribusi. Pemimpin yang efektif secara konsisten menunjukkan perilaku Tahap 3 dan 4.

Silakan baca terus untuk beberapa pemikiran dan ide untuk membantu Anda di jalan untuk menjadi pemimpin yang efektif dan tidak egois.

Pemimpin yang Tidak mementingkan diri sendiri meluangkan waktu untuk mengembangkan dan bertindak berdasarkan hal-hal berikut;

Secara konsisten ‘melepaskan’ pekerjaan mendetail . Pemimpin yang Tidak Egois tahu bahwa tugasnya adalah memahami gambaran yang lebih besar. Untuk membantu menafsirkan apa yang terjadi di luar sana untuk kepentingan orang-orang di dalam. Anda tidak dapat melakukan ini jika waktu Anda dihabiskan untuk mengerjakan terlalu banyak pekerjaan mendetail. Inilah yang didelegasikan oleh pemimpin yang tidak egois kepada orang lain.

Lebih fokus pada hasil yang dicapai daripada metode penyelesaian yang tepat . Jangan berasumsi bahwa Anda memiliki monopoli tentang cara terbaik untuk menyelesaikan pekerjaan. Orang yang berbeda bekerja dengan cara yang berbeda. Hargai dan dorong keragaman ini, bahkan jika itu mengarah pada saat-saat yang tidak nyaman bagi Anda. Dorong orang-orang Anda untuk belajar memahami lebih banyak tentang cara kerja mereka yang paling dan paling tidak efektif. Dan melakukan hal yang sama untuk staf mereka.

Meluangkan waktu untuk mempelajari lebih lanjut tentang organisasi dan memperluas pemahaman mereka tentang pasar . Anda tidak bisa efektif jika Anda hanya ‘melihat’ dunia melalui area fungsional spesifik Anda yang sempit. Belajar untuk menghargai konteks di mana organisasi Anda beroperasi, untuk memahami lebih lanjut tentang fungsi lain apa yang berkontribusi pada tujuan dan kesuksesan organisasi secara keseluruhan.

Berpartisipasi dalam aktivitas di luar bidang fungsional keahlian mereka . Perpanjangan dari 3 di atas. Terlibat dalam tugas dan proyek tambahan yang memaparkan Anda ke berbagai area bisnis. Belajar, belajar dan belajar lebih banyak lagi. Temui orang-orang, kenali mereka. Bangun hubungan yang kuat dan saling mendukung. Hubungan ini adalah fondasi kesuksesan masa depan Anda. Perlakukan mereka sebagaimana mereka ingin diperlakukan dan Anda akan mendapatkan rasa hormat mereka.

Mendelegasikan tugas terbaik atau pilihan sebanyak rutinitas . Sangat mudah untuk memesan proyek dan tugas terbaik dan paling menarik untuk diri Anda sendiri. Sangat mudah dan egois. Jangan! Biarkan orang-orang Anda melawan mereka. Biarkan mereka belajar dari mereka. Tunjukkan bahwa Anda mengutamakan kepentingan mereka. Ini akan membantu memastikan mereka mengembangkan keterampilan mereka, meningkatkan keterlibatan dan motivasi mereka. Itu berarti mereka lebih cenderung melakukan tugas sehari-hari yang esensial tapi biasa-biasa saja dengan antusiasme dan komitmen yang sama.

Meluangkan waktu untuk membantu orang lain . Bersikaplah murah hati dengan waktu Anda dan bagikan keterampilan, pengalaman, dan ide Anda dengan orang lain.

Membiarkan orang lain belajar melalui kesalahan mereka . Jika Anda ingin orang lain belajar, Anda harus membiarkan mereka mengikat tali dan sesekali menggantung diri. Ini jauh lebih efektif daripada memberi tahu mereka apa yang akan terjadi. Tentu saja Anda mungkin merasa bahwa mereka mengejutkan Anda. Apa yang Anda harapkan untuk gagal ternyata ternyata sukses. Apa pun itu, menawarkan ruang kepada orang-orang untuk terkadang gagal tanpa tertembak adalah cara ampuh lainnya untuk membangun kepercayaan diri, keterampilan, dan motivasi mereka. Sebagai pemimpin yang tidak egois, peran Anda adalah memberi mereka ruang itu. Anda melakukannya dengan mengukur dan memahami risikonya. Itu tetap menjadi tanggung jawab Anda.

Memungkinkan orang lain untuk memberikan jawaban atas masalah mereka sendiri . Terlalu banyak bicara membuat orang mati. Jika Anda terus memberikan jawaban atas masalah mereka kepada orang lain, mereka akan segera berhenti belajar untuk diri mereka sendiri. Mereka dengan cepat menjadi tergantung pada Anda. Anda akan menemukan bahwa mereka tidak dapat mengambil inisiatif. Cegah ini dengan menjadi pelatih yang hebat. Latih orang untuk membantu mereka menemukan jawaban untuk diri mereka sendiri. Selangkah demi selangkah Anda akan mengembangkan orang yang lebih kuat dan lebih efektif, yang akan melihat Anda sebagai orang besar yang tidak egois. Seseorang yang telah membantu orang lain sukses.

Membiarkan orang lain menjadi ‘ahli’ . Saat Anda sedang dalam perjalanan, Anda diharapkan menjadi ahli. Itulah yang membangun reputasi Anda. Sekarang Anda berada di puncak, Anda harus berhenti berusaha menjadi ahli. Biarkan orang lain melakukannya. Itu salah satu aspek tersulit dari menjadi Pemimpin yang Tidak Mementingkan Diri. Karena setiap serat keberadaan Anda ingin Anda tetap berada di zona nyaman Anda. Anda pernah ke sana, melakukannya dan menerima kaus itu. Jadi apa – Anda tidak bisa menjadi ahli fungsional dan pandai memimpin. Apa yang Anda, staf Anda, dan bisnis butuhkan adalah agar Anda menambah luasnya pengetahuan Anda.

Berbagi pujian ketika orang lain berhasil . Bersukacitalah saat orang lain melakukan pekerjaan hebat. Pastikan kesuksesan mereka dikomunikasikan. Promosikan mereka daripada diri Anda sendiri. Biarkan mereka menjadi duta Anda. Orang lain akan melihat ini dan memutuskan bahwa mereka ingin bekerja untuk Anda. Anda akan memiliki akses ke talenta terbaik di organisasi Anda.

Berbagi jaringan internal dan eksternal mereka dengan orang lain . Pemimpin yang tidak egois tahu bahwa peran utama mereka adalah memastikan keberhasilan organisasi mereka. Koneksi dan jaringan memiliki kekuatan untuk mencapai hal ini, jadi mereka dengan senang hati berbagi jaringan mereka dan membuat koneksi yang diperlukan.

Berhasil menjual atau mendukung ide dan karya orang lain . Jika seseorang memiliki ide bagus, terbukalah. Dukung dan promosikan secara aktif. Hindari sindrom ‘tidak ditemukan di sini’. Anda tidak punya waktu untuk berpikir negatif atau picik. Hanya manajer egois yang tidak aman yang mengambil pendekatan ini.

Mengizinkan orang lain untuk melakukan pekerjaan mereka tanpa mengelola mikro mereka . Manajemen mikro adalah ciri khas dari Manajer yang Egois. Untuk Pemimpin yang Tidak Egois, itu adalah sesuatu yang harus dihindari dengan segala cara. Melepaskan, melalui pendelegasian yang efektif, membangun kepercayaan staf Anda dan meningkatkan kepercayaan mereka kepada Anda. Itu melakukan hal yang sama untuk Anda. Ketika orang-orang Anda meningkatkan kapabilitas, maka kepercayaan dan keyakinan Anda pada mereka meningkat dan Anda melepaskannya lebih jauh. Pada saatnya Anda membangun sebuah tim yang terdiri dari orang-orang yang dapat melakukan lebih banyak, lebih cepat daripada yang dapat Anda capai sendiri.

Berhasil mengoordinasikan dan mengintegrasikan pekerjaan orang lain untuk menciptakan solusi bisnis . Ini adalah peran menyeluruh yang dimainkan oleh para pemimpin yang tidak egois. Mereka membuat masa depan yang lebih baik berdasarkan pekerjaan orang lain. Mereka mencapai dengan memanfaatkan bakat dan hasrat orang sehingga memberikan jauh lebih banyak daripada yang bisa dilakukan oleh siapa pun sendiri.

Jika Anda dapat menjalani sisa hidup Anda sebagai Pemimpin yang Tidak Mementingkan Diri dengan menunjukkan ‘kemurahan hati’ yang benar dan tidak berkualifikasi kepada semua orang yang bekerja, hidup dan bermain dengan Anda, cepat atau lambat Anda akan menuai banyak manfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.