Jean-Paul Gaultier – Desain Itu Kejutan dan Aroma Kejutan Itu

Aroma

Sejarah Karir Jean-Paul Gaultier

Jean-Paul Gaultier adalah perancang yang tidak konvensional dari Perancis. Karir fesyennya dimulai pada tahun 1970 ketika desainer fashion terkenal Pierre Cardin mengambil kesempatan pada desainer yang sepenuhnya tidak terlatih, namun berbakat ini yang mempekerjakannya sebagai asisten. Pada tahun 1976, koleksi pribadinya yang pertama dirilis, tetapi pada tahun 1981 ia mulai menampilkan sifat aslinya dan apa yang sekarang dianggap sebagai desain khasnya yang tidak sopan. Bermain di tema-tema seperti kebingungan gender dan menggunakan jenis-jenis yang tidak tradisional, seperti pria bertato dan berlubang atau wanita berpola lengkap, sebagai model membuatnya mendapatkan banyak kritik dan popularitas yang meningkat. Dia sangat terkenal karena merancang kostum untuk superstar pop Madonna’s Blond Ambition Tour di mana dia memakai bra berbentuk kerucut.

Gaultier Membuat Pindah ke Desain Wewangian

Jean-Paul Gaultier menambahkan  di https://seksi.asia/ judul desainer wewangian ke résumé-nya dengan merilis wewangian wanita pertamanya yang diberi nama untuk perancang dan kemudian berganti nama menjadi “Classique” untuk membedakannya dari aroma lainnya. Wewangiannya adalah bunga-oriental dengan notes Orange Flower, Bulgarian Rose, Italian Mandarin, Star Aniseed, Orchid, Iris, Ylang-Ylang, Indian Ginger, Soft Vanilla, Woody Amber dan dapat digambarkan sebagai menyenangkan dan seksi. Botol itu dibentuk sebagai tubuh atas wanita dalam korset, mencerminkan esensi desain pakaian Gaultier dan sesuai dengan sikapnya yang tidak sopan, botol-botol itu adalah paket-paket dalam kaleng daripada kotak kardus tradisional yang digunakan para parfum.

Gaultier Terus Menguji Batas dengan Wewangiannya

Gaultier mendesain wewangian berikutnya pada tahun 1995 untuk pria dan menamakannya Le Mâle. Sampai saat ini masih menjadi salah satu wewangian pria paling laris di Eropa dan memiliki posisi yang kuat di pasar Amerika Serikat dan Australia, juga. Fragrance ketiganya yang disebut Fragile tidak adil dengan sangat baik dan memiliki distribusi terbatas belakangan ini. Pada tahun 2006 Gaultier merilis parfum unisex yang disebut Gaultier² yang ia sebut “wewangian untuk kemanusiaan”. Aroma pria terbarunya, Fleur du Mâle berisi catatan Orange Blossom, Petitgrain Leaf, Coumarin, dan Fern Accord dan meskipun namanya berarti bunga-bunga manusia, itu digambarkan sebagai wewangian maskulin 100%. Wewangian pria memiliki bentuk tubuh laki-laki dengan Le Mâle dalam tank top bergaris-garis pirus dan Fleur du Mâle dalam botol putih bersih.

Kesimpulan

Jean-Paul Gaultier memulai karier fesyennya dengan cara yang tidak biasa dan tidak pernah mengubah metode operasinya. Desainnya terus mengejutkan dan memukau para kritikus dan penggemar. Meskipun wewangian pertamanya tidak mendapat sambutan hangat yang diharapkannya, Jean-Paul Gaultier terus mendesain botol-botol unik dan wewangian baru. Aroma pria pertamanya, Le Mâle adalah kesuksesan besar pertamanya dan terus laris hari ini. Dari bra berbentuk kerucut, wanita setengah berpakaian dan model pria bertato, Gaultier telah mendorong batas dan mendefinisikan dirinya sebagai perancang yang tidak konvensional. Ada sedikit keraguan bahwa dia akan terus mendorong amplop itu dan mengekspresikan cara “bad boy” -nya melalui pakaian masa depannya dan desain wewangiannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.