Mentoring dan Milenial

milenial

Dalam buku mereka, The 2020 Workplace, Jeannie C. Meister dan Karie Willyerd melaporkan bahwa tiga hal teratas yang diinginkan kaum Milenial dari atasan mereka adalah umpan balik langsung, pembinaan dan pendampingan, serta pengembangan pribadi. Ada bahaya jika tidak memberikan pengalaman belajar semacam ini di organisasi Anda karena satu dari empat Milenial mengantisipasi meninggalkan majikan atau lingkungan kerja mereka saat ini dalam tahun depan dan satu dari tiga Milenial mengakui bahwa mereka tidak mengerahkan energi penuh mereka ke dalam pekerjaan mereka saat ini.

Studi Kasus untuk Mengelola Milenial

Jack berita seputar teknologi ┬ábulan lalu untuk bekerja dalam penelitian dan pengembangan untuk sebuah perusahaan yang berspesialisasi dalam produk perawatan kesehatan. Jack lulus dari perguruan tinggi Juni lalu dan ini adalah pekerjaan profesional pertamanya. Dia ditugaskan ke beberapa proyek dan telah melakukan pekerjaan dengan baik sejauh ini. Karena Jack telah menyatakan keinginannya untuk mengambil lebih banyak tanggung jawab, bosnya, Karen, memintanya untuk memimpin penelitian produk baru. Jack sangat bersemangat… ini adalah kesempatannya untuk menunjukkan apa yang dia punya.Setelah beberapa hari, Jack telah meneliti banyak informasi dari majalah khusus, di Internet, dan dengan menghubungkan dengan teman kuliah melalui Linked In dan Twitter. Dia ingin bertemu dengan Karen untuk mengajukan beberapa pertanyaan dan menjaga momentum, tetapi dia telah bepergian dan mengiriminya beberapa email cepat sebagai tanggapan yang tidak benar-benar menjawab pertanyaannya. Frustrasi, Jack memposting di halaman LinkedIn-nya dan pembaruan Twitter-nya “Bos saya tidak berguna … tidak menjawab pertanyaan saya sehingga membuat saya tidak menyelesaikan pekerjaan saya.”

Kesalahan apa yang dilakukan Karen dalam mengelola karyawan Milenial barunya, Jack? Pertama, dia seharusnya memberi tahu Jack tentang kebijakan perusahaan dalam menggunakan media sosial untuk mengkritik perusahaan. Selanjutnya, untuk proyek baru seperti ini, di mana Jack akan banyak belajar, dia mungkin meminta Jack bekerja dalam tim dengan peneliti yang lebih berpengalaman. Dan, karena dia tidak akan selalu ada untuk memberi Jack pelatihan dan nasihat sesuai permintaan, dia bisa menugaskannya seorang mentor.

Menurut Bob Canalosi, chief learning officer General Electric Health Care, kompetensi kepemimpinan puncak yang dibutuhkan di tempat kerja tahun 2020 adalah menjadi “pembangun orang dan tim yang legendaris.” Canalosi menjelaskan ini sebagai “pelatihan dan pendampingan baik tatap muka dan virtual; menantang orang untuk mencapai lebih dari yang mereka yakini bisa.” Marshall Goldsmith, pendidik dan pelatih eksekutif, juga memperkirakan bahwa kompetensi utama bagi para pemimpin masa depan adalah “kepemimpinan berbagi”.

Generasi Milenial yang lahir antara tahun 1977 dan 1998 merupakan generasi terbaru yang memasuki dunia kerja. Mereka berjumlah 75 juta orang dan dicirikan sebagai orang yang percaya diri, fokus pada pembelajaran dan bergerak maju dengan cepat, berorientasi pada tim, berjejaring dengan baik, dan paham teknologi.

Milenial memiliki satu kesamaan lain: tidak peduli seberapa pintar dan percaya diri mereka, karena mereka baru di tempat kerja profesional, mereka membutuhkan dan menginginkan pendampingan. Selain itu, garis waktu untuk pengembangan kepemimpinan semakin meningkat. Milenial mungkin didorong ke dalam peran kepemimpinan lebih cepat daripada pemimpin lain mana pun dalam tiga puluh tahun terakhir, karena hampir tidak ada cukup pekerja Gen X untuk mengisi jajaran Baby Boomers yang akan pergi. Kabar baiknya adalah mereka ingin menjadi pemimpin.

Pendampingan tradisional, yang telah lama terkenal karena keberhasilannya mengembangkan pemimpin, biasanya merupakan hubungan antara seseorang yang lebih berpengalaman dengan seseorang yang kurang berpengalaman. “Mentoring,” kata penulis Gordon Shea, “adalah bentuk fundamental dari perkembangan manusia di mana satu orang menginvestasikan waktu, energi, dan pengetahuan pribadi dalam membantu pertumbuhan dan kemampuan orang lain.” Ada beberapa cara berbeda yang dapat Anda lakukan untuk memasukkan pendampingan ke tempat kerja Anda.

Bertahun-tahun yang lalu, Jack Welch menyadari bahwa General Electric tertinggal di belakang perusahaan lain dalam penggunaan internet sebagai alat bisnis, jadi dia melembagakan program “pembimbingan terbalik” di GE. Dia meminta lebih dari 500 eksekutif puncaknya untuk menemukan “mentor Web” yang lebih muda dan paham teknologi untuk mengajari mereka cara menggunakan web dan memahami bisnis elektronik. Organisasi dari Proctor and Gamble hingga Seattle Public Schools telah menerapkan program pendampingan terbalik untuk membantu mereka memahami teknologi, tren bisnis, dan budaya pop. Dan, Wharton School of Business membutuhkan kandidat MBA yang lebih tua dengan resume yang panjang untuk bermitra dengan siswa penuh waktu yang lebih muda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *